twisted mind.



Abil, si alter ego. Sudah di ambang 21. Jaga-jaga, konten laman ini mungkin tidak seindah yang kau sangka.

Monday, June 20, 2016

Kaki ke syurga, tangan di neraka

Kepada Pemilik semua pemilik,
Kepada sang Tuan Utama yang Unggul,
Dalam termangu larut dinihari,
Aku masih menguntai bait-bait doa buatMu,
Menyebut butir demi butir kalamMu yang dihimpun kekasihMu, Yang Terpuji,
Berharap moga-moga Kau menghajati.

Wahai Yang Satu,
Moga di Pintu JannahMu,
Aku tidak dinyahkan Ridhuan,
Moga di Gerbang JahannamMu,
Aku tidak dihambat si bengis Malik,
Juga,
Moga tidak aku terjunam merentas Sirat al MustaqimMu.

Ya Tuhanku,
Apa selayaknya aku singgah di Firdausi?
Berserta bidadari mendampingi?
Atau mungkin Saqar menjadi destinasi akhir?
Bersama Si Celaka yang Engkau usir?

Tuhanku,
Di akhirul salam itu,
Hanya pada akhirul salam itu,
Aku menunduk tawadduk,
Memanjat doa buat si pendosa tegar,
Moga neraca dosa tidak seberat mana.

Mungkin yang layak,
Hanya kaki di syurga,
Tangan di neraka.